Liburan Akhir Tahun


Alhamdulillah, akhirnya bisa juga saya mengambil liburan bersama keluarga. Biasanya, karena kesibukan bekerja, harapan saya dan istri saya Naning untuk bisa berlibur sekeluarga belum terwujud. Akhir tahun 2007, saya masih memiliki sisa cuti tahunan sebanyak 4 hari dan Naning juga sedang libur bekerja setelah penerimaan raport siswa sekolah dimana ia merupakan salah satu tenaga pendidiknya. Jadilah Saya, Naning, dan anak kami Zahid berlibur di akhir tahun ini.

Sabtu, 22 Desember 2007
Jadwal berangkat kereta api Senja Utama Solo sebenarnya pada pukul 20.30 WIB dari stasiun Pasar Senen. Namun kereta baru mulai bergerak ke arah Timur hampir pukul 21.00. Pun demikian dengan jadwal tiba kereta di stasiun Balapan Solo, terlambat juga. Seperti sudah menjadi salah satu budaya sehari-hari jadwal apapun di negeri ini kebanyakan selalu tidak ditepati. Sebuah etos kerja yang susah untuk mengubahnya.

Ahad, 23 Desember 2007
Di Stasiun Balapan kami tiba sekitar pukul 08.30 Wib. Semalam, seorang teman kantor menghubungi saya, mengatakan bahwa nama saya belum masuk ke dalam daftar yang mengajukan diri untuk mengikuti Pelatihan HAM Tahunan yang diselenggarakan di Indonesia oleh Equitas dan ELSAM. Ia menyarankan untuk mengirim ulang formulir dan kelengkapannya dalam bentuk file elektronik. Hafid, adik ipar saya yang menjemput kami di Balapan lalu mengantar saya ke sebuah warnet di tengah-tengah kota Solo setelah mengantar Naning dan Zahidke rumah Pakde di Laweyan, tak seberapa jauh dari Balapan. Di warnet itulah saya mengirim imel dan memposting satu berita di weblog Simpang Limo.

Selepas dzuhur,saya bertemu dengan Rezi yang memang jauh-jauh hari sudah saya beritahu bahwa saya akan ke Solo pada akhir tahun. Rezi adalah teman SMA di Bengkulu. Selepas kuliah di Fakultas Hukum UNS, Rezi sempat selama tiga tahun menjalani profesi sebagai pengacara sebelum bekerja di bagian hukum harian Solo Pos hampir 2 tahun terakhir ini. Banyak cerita dan pengalaman yang kami bagi satu sama lain di sebuah kedai es di depan lapangan Kota Barat, jalan DR. Muwardi.

Lewat pukul 16 sore, kami menuju Ngaglik, Kabupaten Boyolali, rumah tinggal mertua saya. Letaknya, dari solo menuju ke Timur lalu ke arah Utara dan kembali ke arah Timur. Posisinya ada di sebelah Timur Gunung Merapi. Hafid telah membawa barang-barang bawaan kami dari Jakarta menuju Boyolali dengan sepeda motornya, sehingga kami tidak begitu kerepotan dalam perjalanan dengan menggunakan bis. Setelah tiba di rumah, seperti biasa, kangen-kangenan dengan keluarga dan sanak saudara di desa. Suasana desa berikut kesegaran udaranya begitu jelas terasa, sungguh bertolak belakang dengan kondisi di kota besar macam Jakarta.

Senin, 24 Desember 2007
Hingga malam hari, kami hanya di desa dan berkunjung ke beberapa saudara. Mendung hitam, hujan merata di mana-mana, bahkan sampai menyebabkan bencana. Dari TV kabar Bengawan Solo meluap dan menyebabkan banjir di daerah sekitarnya. Di Karanganyar lalu terjadi tanah longsor yang menewaskan banyak penduduk, beberapa diantara korban adalah kerabat teman-teman saya dulu.

Selasa, 25 Desember 2007
Sudah menjelang tengah hari kami baru berangkat dari Solo menuju Yogyakarta dengan menggunakan KRD Prambanan Ekspres (Prameks). Tujuan pertama ke rumah Isma, teman dekat Naning, tinggal di Moyudan, Sleman, Yogyakarta. Letaknya lumayan jauh dari Pusat Kota Gudeg ini. Di rumah Isma sudah menunggu mas Syaikhul dan istri serta anak mereka. Rupanya mereka menunggu sejak pagi hari. Pukul 13.15 kami tiba di stasiun Tugu. Di sana sudah menunggu suami Isma, Pak Rahmat dan juga adiknya, Teti. Dua sepeda motor sudah siap, salah satunya untuk saya dan istri.

Tiba di rumah tinggal Isma, kami berkumpul dan mengobrol. Mas Syaikhul dan Istrinya, Isma beserta Pak Rahmat suaminya, merupakan sudah saling mengenal sejak masa kuliah di IAIN (sekarang UIN) Sunan Kalijaga. Pertemuan ini semacam reuni dengan teman-teman yang sekian tahun tidak berjumpa.


Dengan mas Syaikhul, yang sekarang memiliki satu percetakan (sekaligus penerbitan?) saya bertanya-tanya tentang beberapa hal mengenai penerbitan buku di tempatnya. Ia bercerita kalau masih harus berhati-hati dan cenderung enggan untuk menerbitkan buku-buku yang bersifat 'diktat' untuk kuliah mahasiswa. Ia dan teman-temannya lebih cenderung menerbitkan buku-buku dengan isi yang populis. Mungkin lebih tepatnya--seperti kebanyakan penerbit--yang laku di pasaran. Pernah ada orang yang ingin menerbitkan desertasinya. Dengan tersenyum mas Syaikhul berkomentar, "disertasi kok lebih dari separuhnya adalah catatan kaki". Dalam hati saya pun menyeletuk, "inilah cerminan pendidikan di negeri kita, dan yang salah bukan hanya si mahasiswa pasca sarjana yang cenderung sekedar dapat gelar akademik, tapi orientasi kampus yang hanya mengakumulasi keuntungan finansial."

Rabu, 26 Desember 2007
Sesungguhnya, kami ingin mengunjungi seorang teman satu pondokan Naning yang baru saja melangsungkan pernikahan. Naning biasa memanggilnya mbak Yawik. Tinggalnya di Magelang dan tidak begitu jauh dari Candi Borobudur. Maksud hati, di samping bersilaturrahim ke teman lama juga mengajak Zahid mengunjungi peninggalan kuna bangsa kita, candi Borobudur. Karena hujan sejak semalaman dan hingga pagi hari, serta mendung masih terus menyelimuti Yogyakarta dan juga dari sebelah utara, kami akhirnya memutuskan tidak jadi ke Magelang. Juga, ternyata Isma dan Pak Rahmat juga belum tidak libur dari kerja. Padahal sangat ingin mengajak mereka berjalan-jalan bersama.

Sekitar pukul 9 lewat, kami ke Bantul. Kami mengunjungi Fatimah, teman Naning sewaktu nyantri di Pondok Al-Mukmin Surakarta. Sunu, suami Fatimah, adalah juga teman kuliah Naning di IAIN Sunan Kalijaga. Juga, ia bersama Isma aktif di lembaga pers kampus mereka. Sekarang Fatimah berprofesi sebagai Bidan di puskesmas di dekat tempat tinggalnya, serta membuka ruang praktik di rumah.

Dari rumah Fatimah, lalu kami mengunjungi Ida. Saya mengenal Ida dalam satu pelatihan untuk memasuki sebuah organisasi mahasiswa di Yogya waktu itu. Ida adalah teman satu pondokan dengan Naning saat mahasiswa. Pak Amir, orang tua Ida, merupakan dosen di IAIN. Naning ngekos di rumah Pak Amir beserta mbak Yawik dan beberapa teman mereka lainnya dari satu kampus. Sekarang Ida tinggal di perumahan Puri Gading, Bantul, beberapa kilometer dari rumah Fatimah. Naning, Fatimah, dan Ida kelihatan sangat senang bisa berkumpul kembali. Mereka sama-sama lulusan Pondok Pesantren Al-Mukmin. Saya lihat mereka mengobrolkan beberapa hal di ruang keluarga, sementara saya bersama Sunu memperhatikan anak kami masing-masing di ruang tamu. Ida sudah memiliki satu anak laki-laki berusia hampir 2 tahun. Suami Ida sedang tidak di rumah saat kami ke rumahnya.

Usai mengunjungi Ida, kami melanjutkan perjalanan menuju Notoprajan, hendak mengunjungi Ibu Tuti. Dalam perjalanan, kami baru mengetahui dari Sunu bahwa kami akan melewati desa Kasongan. Kasongan adalah desa pengrajin Guci dan perabot hiasan rumah tangga dari tanah, dan sudah merupakan satu desa wisata di Kabupaten Bantul. Sekitar 5 tahun lalu saya sering mengunjungi kasongan karena seorang teman lama tinggal di daerah sana. Kasongan merupakan gambaran desa yang sukses mensejahterakan masyarakatnya dengan kerajinan tembikar. Kesuksesan ini tidak terlepas dari jasa Sapto Hudoyo, senimana terkenal Yogyakarta. Lalu Sapto Hudoyo ini mengajarkan seni membuat guci yang lebih menarik. Lalu guci dari desa ini akhirnya menjadi terkenal hingga hasil karya masyarakat banyak pula yang dijual ke luar negeri.



Adzan Maghrib berkumandang saat kami tiba di rumah bu Tuti. Bu Tuti adalah akivis 'Aisyiyah, sebuah organisasi perempuan di bawah payung Muhammadiyah. Saya mengenalnya saat bekerja di Lembaga Penelitian dan Pengembangan Pimpinan Pusat 'Aisyiyah (LPPA). Orangnya baik, ramah pada siapa saja, bahkan memberikan banyak masukan saat saya akan menikah dengan Naning pada tahun 2004 lalu. Suaminya, Pak Taufik, kebetulan mengenal baik Hafid, yang merupakan mahasiswanya di UNDIP. Pak Taufik juga ramah, murah senyum dan suka bercanda. Zahid sangat senang diajak bergurau oleh pak Taufik hingga hampir tak ada jeda untuk berhenti ceria.

Hampir pukul 20.00 mas Feri menjemput kami. Saya memang membuat janji dengan mas Feri untuk bertemu. Karena mendung hitam di langit, kami putuskan tidak pulang ke rumah Isma di Moyudan (kabupaten Sleman yang berada di sebelah Barat kota Yogya). Kami khawatir akan hujan serta masalah keamanan di perjalanan. Kami menginap di Guest House Pondok Pesantren Budi Mulia. Letaknya di perumahan Banteng 3, jalan kaliurang km 8. Teman saya Adib mengurusi Guest House milik Yayasan Shalahuddin yang mengelola pesantren Budi Mulia.

Setelah Zahid dan Naning beristirahat di kamar, sekitar pukul 22.00 saya menemui mas Feri untuk belajar beberapa hal tentang ICT.

Kamis, 27 Desember 2007
Sekitar pukul 10, kami ke kampus UIN Sunan Kalijaga. Naning mau melegalisir fotokopi ijazahnya. Sayang sekali, kampus ini tidak menerima permintaan legalisir tanpa melihat Ijazah asli pemiliknya. Saya pribadi heran dengan kebijakan ini. Bukankah kantor administrasi memiliki data mengenai ijazah para alumninya, dan bisa mengecek keaslian ijazah dari sana? Kalaupun tidak ada file ijazah yang sudah mereka keluarkan, apakah tidak ada data mengenai alumninya untuk memastikan bahwa pemilik fotokopi ijazah benar-benar alumni dari sana?




Naning tidak membawa ijazah asli karena ini kali pertama ia hendak melegalisir fotokopi ijazah setelah lulus kuliah. Saya juga menyarankan untuk tidak membawa serta ijazah asli karena khawatir hilang di perjalanan atau malah rusak sebab kondisi barang bawaan dari dan ke Jakarta juga banyak. Dari pengalaman, saya tidak memerlukan ijazah asli untuk melegalisir fotokopinya. Yah... lain padang lain ilalang, lain lubuk lain pula ikannya. Ahkhirnya, seberapa pun ngototnya Naning mengatakan bahwa fotokopi yang di tangan adalah sama isinya dengan yang asli tidak juga dihargai.

Hampir pukul 12 kami ke rumah mas Munir, saudara sepupu yang tinggalnya tidak jauh dari kampus UIN. Sebelah Timur kampus itu. Karena mas Munir belum kembali dari tempat bekerja, saya mengajak Zahid yang sedang 'rewel' minta teh botol ke arah jalan raya Adi Sucipto. Di depan rumah mas Munir saya berpapasan dengan seorang teman lama. Saya nyaris lupa karena tubuhnya sedikit lebih gemuk dari beberapa tahun lalu. Ia pun ternyata masih mengingat saya. Namanya mas Yanto, salah satu pegawai Social Agency, toko buku terkenal di Yogya.

Mas Yanto, juga satu lagi temannya yang bertubuh agak kurus, pertama kali saya kenal sekitar tahun 1998. Saat itu, Social Agency membuka kios buku di depan Koperasai Mahasiswa kampus saya. Kopma sendiri menghadap ke arah Gelanggang Mahasiswa dimana saya nyaris setiap hari nongkrong bersama teman-teman di sana. Sejak kios buku itu dibuka saya dan teman-teman sering mampir dan ngobrol di sana. Hingga Social Agency membuka toko terbesar mereka di jalan Adi Sucipto (sebelah Timur kampus UIN), mas Yanto dan temannya itu pun pindah ke toko baru ini. Saya masih sering melihat-lihat buku baru dan membeli beberapa di sana. Mas Yanto dan temannya yang saya lupa namanya selalu ramah menyambut kedatangan saya.

Mengajak Zahid mencari teh kesukaannya, membuat kami berdua sampai ke Social Agency. Di sana terdapat minuman yang diminta Zahid. Setelah mengeluarkan satu botol dari dalam kulkas dan memberikannya, saya berkeliling mengitari seisi ruang toko itu. Terasa sekali kalau sudah sekian lama saya tidak melakukan aktifitas mencari buku baru seperti di Yogya dulu. Di Jakarta, untuk mendapatkan buku dengan diskon 20 hingga 30 persen seperti di sini hanya bisa dilakukan di kios-kios buku pinggir jalan di daerah Kwitang dan Pasar Senen. Itu pun hanya buka sampai sore. Kalau hendak ke sana, tentunya pada hari Senin atau Ahad, yang jelas bukan hari kerja. Di Yogya, Social Agency memberikan diskon itu dan buka hingga pukul 21 setiap hari. Masih ada pula kios-kios buku di sekitar kampus dan Shopping Center yang merupakan surga belanja buku berdiskon di Yogyakarta. Saya tidak sempat mampir ke semua tempat-tempat itu. Melihat Zahid berlari-larian di antar rak-rak buku dan mengamati beberapa buku dan mainan dengan gambar-gambar unik baginya, sudah memberikan kebahagiaan sendiri bagi saya. Saya lihat mas Yanto sedang asik dengan pengunjung di salah satu pojok ruang dan memperhatikan rak-rak yang penuh dengan buku.

Setelah mengobrol dengan mas Munir di rumahnya, juga setelah melihat mendung yang begitu hitam petanda hujan kembali akan mengguyur bumi, kami kembali ke Moyudan, ke rumah tinggal Pak Rahmat dan Isma beserta Shinfa anak mereka. Setelah tiba di Moyudan, hujan benar-benar turun lebat.

Jumat, 28 Desember 2008
Sekitar pukul 08.00 kami berangkat menuju Stasiun Tugu dengan 2 sepeda motor, satu ditunggangi Pak Rahmat dan Isma, lainnya oleh saya, Naning dan Zahid. Kami akan kembali ke Boyolali karena. Setelah menyampaikan rasa terima kasih atas kesediaan menerima kami yang berlibur ke kota ini dan mengucapkan salam perpisahan, kami pun berpamitan. Kereta Prameks yang menuju Solo ternyata berangkat pada pukul 10.05 Wib. Masih ada waktu sekitar satu jam untuk menunggu. Kami manfaatkan waktu itu dengan melihat-lihat Malioboro dengan naik sebuah becak. Tidak ada perubahan menonjol dari beberapa tahun lalu kecuali terlihat satu halte bis yang berada di depan kantor DPRD. Semula saya mengira halte dengan bentuk seperti itu hanya untuk bis kampus seperti terlihat di jalan Kaliurang (Kampus UGM) dan Jalan Sapen (Kampus UIN). Waktu yang mepet banget menyebabkan kami hanya mampir ke sebuah toko pakaian Muslim di sana. Naning membeli beberapa barang kebutuhannya. Saya sempat mengobrol beberapa saat dengan tukang becak yang kami tumpangi dan tukang parkir yang mendapat lahan di depan toko itu.


Pukul 10 kami tiba kembali di stasiun. Ternyata Prameks sudah ada dan petugas di stasiun--melalui pengeras suara--meminta semua penumpang naik karena kereta akan segera berangkat. "Nyaris saja" kata Naning. Kami tiba di stasiun Purwosari Solo satu jam setelahnya. Setelah shalat Jum'at, kami melanjutkan perjalanan menuju Boyolali, rumah orang tua kami.

Ada adik-adik kami yang sudah berada di rumah. Mereka telah menunggu sejak sehari sebelumnya, ingin bertemu dengan Zahid, keponakan mereka. Kondisi cuaca tidak memungkinkan kami untuk kembali dari Yogya sehari sebelumnya. Amir nyantri di salah satu pesantren di Boyolali dan Nidhom nyantri di pesantren Al Mukmin. Mereka memiliki hari libur dan diizinkan pulang ke rumah pada Kamis petang hingga Jumat sore. Mereka senang bermain dengan Zahid. Sudah setahun lebih mereka tidak bertemu anak kami.

Sabtu, 29 Desember 2008
Hujan gerimis dan langit hitam oleh awan tebal. Rencana untuk ke Pesantren Al Mukmin mengunjungi beberapa guru Naning dahulu urung kami laksanakan. Sedari pukul 06.00 kami beriga mengundang mbah Mariyam ke rumah untuk memijit. Maklum, di tempat tinggal kami di seputar Cibubur belum ada tukang pijit yang 'seampuh' mbah Mariyam. Rasa capai seperti hilang semua setelah dipijiti. Ini adalah pijit penutup sebelum kembali ke perantauan. Sehari setelah tiba di Boyolali kami meminta mbah Mariyam untuk memijiti.

Hingga sore dan malam tiba, kami hanya berdiam di rumah. Saya menikmati buku yang baru saya beli dari Social Agency. Naning asik menonton TV. Zahid masih dengan mainannya yang ia bawa dari rumah. Sesekali kami memperhatikan tayangan TV. Maklum, di rumah tinggal kami hingga saat ini belum ada TV.

Minggu, 27 Desember 2007
Hingga siang hari kami mempersiapkan kepulangan. Liburan telah selesai. Kami memang harus segera kembali. Ada banyak teman yang ingin kami kunjungi, ada banyak tempat yang ingin kami ziarahi, namun karena waktu yang singkat dan cuaca yang kurang kondusif, tidak semua rencana bisa kami wujudkan. Orang tua, Pakde, Bude, Saudara sepupu, mbah melepas keberangkatan kami. Hafid dan saudara sepupu kami Nurdin mengantar hingga ke Stasiun Balapan. Pukul 18.00 kami berangkat menuju Jakarta. Masih dengan kereta yang sama, Senja Utama Solo.

6 comments

  1. fa  

    January 3, 2008 at 10:42 PM

    haaa??? ke UIN nggak ngabari jhe, padahal itu cuman beberapa menit dari rumahku lho!

    hiks...

  2. Herman  

    January 8, 2008 at 9:40 AM

    Maaf ya Fa... lain kali mampir deh. Padahal waktu itu kesel juga karena ibunya Zahid ga bisa melegalisir FC ijazahnya. Tahu gitu... mampir deh.

  3. fetro  

    January 15, 2008 at 7:39 AM

    wah anaknya udah gedhe Man !

  4. Herman  

    January 15, 2008 at 9:40 AM

    Zahid sekarang sudah 2,5 tahun Onga Fetro. Sepertinya, aku lebih dulu menikah daripadamu ya... kapan-kapan ado pertemuan jemau kito, aku diajak ya. Biar saling kenal antarkeluarga kita.

  5. doonukuneke  

    February 1, 2008 at 11:44 AM

    Istri ente mirip banget kayak ente. Jodoh kali ye. Ane baru liat Zahid. Agustus akhir anak ane Insya Allah menyapa bumi untuk pertama kalinya...

  6. Herman  

    February 1, 2008 at 3:47 PM

    Begitulah kata orang tua tua dulu. Pasangan berjodoh itu biasanya memiliki wajah yang cenderung mirip, meski kenyataannya banyak juga yang tidak. Tukul opo yo mirip karo bojo ne he he he... Yang penting bahagia deh.

    Nanti kabari kalau anakmu dah lahir bro. Semoga lancar semua prosesnya. Bumi rupanya menunggu generasi yang baik hati seperti kamu dan anakmu. Salam untuk istri.

    Foto pernikahanmu mana? Pingin lihat istrimu mirip ga sama kamu. Apa mirip yang kita sambangi dulu :) Tak dongake bahagia selalu.

Post a Comment